Obat nyeri sendi yang tidak perih tersedia dalam berbagai jenis, mulai dari obat oles hingga obat minum. Selain mengurangi nyeri, obat-obatan ini juga akan membantu mengurangi peradangan sehingga nyeri sendi tidak makin parah.  

Nyeri sendi bisa disebabkan oleh berbagai kondisi, seperti rheumatoid arthritis,  keseleo, osteoarthritis, cedera seperti patah tulang, asam urat, lupus, hingga infeksi virus. Selain itu, melakukan aktivitas berlebihan, seperti berdiri terlalu lama dan posisi menumpu yang kurang tepat setelah melompat, juga dapat menyebabkan nyeri sendi.

Mengenal Obat Nyeri Sendi yang Tidak Perih - Alodokter

Kerusakan pada sendi yang diakibatkan oleh penyakit atau cedera dapat mengganggu pergerakan dan bisa menimbulkan rasa sakit. Untuk mengatasinya, penderita nyeri sendi bisa menggunakan obat nyeri sendi yang tidak perih.

Pengobatan Nyeri Sendi

Pengobatan nyeri sendi disesuaikan pada penyebab yang mendasarinya. Sebagai pengobatan awal di rumah, Anda dapat melakukan kompres dingin, istirahat, dan menggunakan obat untuk mengatasi nyeri dan meredakan peradangan.

Selain pengobatan alami di rumah, Anda juga bisa menggunakan obat nyeri sendi yang dapat dibeli secara bebas tanpa resep dokter. Berikut ini adalah beberapa kandungan obat nyeri sendi yang tidak perih yang dapat Anda beli di apotek:

Natrium diklofenak

Diklofenak merupakan kandungan obat nyeri sendi yang tidak perih. Obat ini termasuk dalam golongan obat antiinflamasi non steroid (OAINS) yang bekerja dengan cara meredakan peradangan dan mengurangi produksi senyawa yang menyebabkan rasa sakit.

Natrium diklofenak tersedia dalam bentuk obat oles dan obat minum. Natrium diklofenak oles biasanya digunakan untuk menghilangkan rasa sakit akibat osteoartritis yang umumnya terjadi pada sendi lutut, pergelangan kaki, siku, maupun pergelangan tangan. Obat ini tidak menimbulkan sensasi pedas atau perih di kulit.

Sementara itu, natrium diklofenak yang diminum lebih sering digunakan untuk mengatasi nyeri sendi yang dirasakan pada beberapa bagian tubuh.

Meski cukup ampuh mengurangi nyeri sendi, diklofenak sebaiknya tidak digunakan oleh penderita penyakit jantung, serta untuk penggunaan jangka panjang tanpa instruksi dokter.

Ibuprofen

Obat nyeri sendi yang tidak perih lainnya adalah ibuprofen. Sama seperti diklofenak, obat ini termasuk ke dalam golongan obat OAINS yang dapat mengurangi produksi senyawa kimia penyebab rasa sakit. Selain obat minum, ibuprofen juga tersedia dalam bentuk obat oles.

Namun, ibuprofen oles dapat menyebabkan iritasi kulit yang umumnya akan membaik dalam 1–2 hari. Jika kondisi ini berlanjut atau memburuk, segera hentikan penggunaan obat dan periksakan diri ke dokter.

Orang yang memiliki kondisi medis tertentu, seperti penderita asma, sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum menggunakan ibuprofen oles.

Selain kedua obat nyeri sendi yang sudah disebutkan, bahan aktif lain yang biasanya terkandung di dalam obat nyeri sendi adalah capsaicin. Namun, obat nyeri sendi ini bisa menimbulkan rasa pedas atau perih setelah dioleskan.

Jika nyeri sendi tidak membaik setelah menggunakan obat nyeri sendi yang tidak perih di atas, atau disertai dengan demam atau bengkak makin parah, periksakan diri Anda ke dokter untuk mendapat penanganan yang tepat.